Penemuan

Membaca bait-bait puisi ‘Sebelum Tidur’ karya T. Alias Taib yang merupakan salah sebuah muatan dalam kumpulan puisinya PIRAMID, menyebabkan aku seperti biasa membacanya sebelum ini.

Akhirnya aku temui titik ingatan itu di kanvas sebuah buku catatan yang kusalin ketika kelas Asas Penulisan Puisi, subjek elektif yang memang sengaja aku ambil pada tahun akhir pengajian di Universiti Malaya pada tahun 2009. Tujuannya adalah untuk benar-benar mengetahui selok-belok penulisan puisi yang sememangnya dangkal dalam diriku. Tertera nama pensyarah di situ ‘Zubir Ali’, seorang komposer, penyajak, penyanyi, malah bekas vokalis Kumpulan Harmoni suatu ketika dahulu.

Meski aku mengalami kesukaran sewaktu hendak menghadiri kelasnya pada setiap Khamis jam 3.00 petang, aku gagahkan diri juga kerana aku benar-benar mahukan ilmu daripadanya. Seingatku, ketika itu, majoriti pelajar yang mengambil subjek itu adalah bukan atas kerelaan mereka sendiri, sebaliknya mereka terpaksa mengambilnya kerana sudah tiada pilihan lain; subjek lain sudah penuh.

Entahlah. Mendengar tutur bicara tokoh sarat ilmu seperti beliau membuatkan aku sering teruja menghadiri kelas. Serasaku, hanya sekali beliau sempat membaca dan memberi komentar puisiku kerana Allah lebih menyayangi beliau.

Dan tika itu, aku terpempan dan diam berjurus-jurus lantaran kelas puisiku ‘mati’ di tengah jalan.

Boleh baca tulisanku terdahulu mengenai rasa hatiku saat pertama kali mendengar pemergiannya:

https://www.google.com/amp/s/diariungu.wordpress.com/2009/03/06/belasungkawa-atas-pemergian-zubir-ali/amp/

#sekadarnostalgia

Advertisements

Sebuah Imbasan

Kini, sudah hampir 7 tahun aku bergelar guru secara rasmi. Dan, selama 7 tahun itu, aku telah diberi kesempatan untuk mengajar di tiga buah sekolah. Seharusnya aku bersyukur dengan pengalaman yang diberi rasa oleh Allah kepadaku itu, kerana susunannya sangat cantik, tertib dan penuh hikmah, meski pada mulanya, aku dihimpit malah dihempap beban rasa dan jiwa yang begitu menekan.

Rupa-rupanya benarlah seperti firman-Nya: “إن مع العسر يسرا”

Maksudnya: Sesungguhnya setiap kesukaran itu disertakan kemudahan.

Kesukaran yang kutempuhi pada awalnya, terutama pada tahun-tahun awal dipostingkan, hikmahnya adalah sebuah tarbiah jiwa dan kekuatan dalaman pada seorang aku yang mungkin, lembut, lembik dan benyai. Beberapa lama masa terpaksa kuambil untuk menyesuaikan diri dalam persekitaran menekan, sekurang-kurangnya enam bulan pertama. Akhirnya, dengan suasana penuh kekerasan itu, aku sendiri menjadi ‘keras’ di sebalik kelembutan. Hingga aku cukup persediaan dan kekuatan untuk bersendiri dipostingkan ke sekolah kedua yang tidak pernah kuangankan; mendidik pelajar yang majoriti lelaki, bermasalah sosial, kaki pukul, kaki ganja, geng kongsi gelap, dan selainnya.

Di sini, alhamdulillah, aku telah dikuatkan Allah untuk lebih bertahan, malah sangat ‘menikmati’ pengajaranku di samping menjalinkan hubungan baik bersama pelajar-pelajar, bagaimana bermasalah pun mereka. Di sinilah juga, sehingga kini, aku tidak akan pernah lupa pelajar-pelajar yang sekalipun bermasalah, mereka sanggup menadah telinga mendengar bebelan dan nasihatku, asalkan aku. Bagaimana tajamnya kata-kataku, mereka rela menerimanya, asalkan aku. Buktinya, mereka akan sering mengunjungiku di bilik guru jika tiada guru memasuki kelas mereka, sekalipun mereka berisiko dimarahi guru disiplin, ataupun dicekak rambut kerana tidak memenuhi syarat pemotongan rambut nombor 2. Antara pelajar-pelajar itu adalah Mohd Nur Iman dan Muhammad Asraf (Angah), yang hanya kukenal mereka dan rapat denganku setelah aku menjadi guru kelas mereka tidak sampai pun setahun, ketika mereka di tingkatan 3 Murni.

Setiap pertemuan, aku akan menasihati mereka tentang solat dan puasa. Setiap kali. Dan mereka sanggup mendengarnya, asalkan aku. Jadi, bagaimana tidak aku mengingati mereka.

Akhirnya kini, aku sudah berada di Kedah, di sebuah sekolah harian berprestij. Sekolah ini langsung tidak memerlukan aku menjerit seperti askar, kecuali saat hendak melawan suara hujan yang lebat dan keras. Disuruh A, A lah yang akan mereka lakukan. Konsep yang diterapkan di sini adalah سمعنا وأطعنا. Di sini juga, aku tidak pernah sekali pun mendengar pelajar mempermainkan perwatakanku yang ‘comel’. Sekalipun tidak. Syukurlah.

Di negeriku ini, aku lebih sibuk, tetapi lebih tenang dan bahagia. Kerana di samping kesibukan itu, aku mendapat ‘tarbiah’ secara tidak langsung daripada Allah untuk membetulkan diri sedikit sebanyak, di samping membetulkan pelajar.

Inilah hidup. Sebuah proses belajar yang panjang. Sekian.

Masa Kian Pantas

Masa begitu laju melewati sisa usia yang masih berbaki di atas bumi ini. Kian hari, kian semput melalui jalan-jalan penuh liku yang seringkali menuntut sabar dan cekal, pengorbanan dan segala rasa yang dihentam kasar dek amarah manusiawi.

Waktu yang kian pantas, biar segigih mana bekerja, sentiasalah sedar; hidup sesingkat ini, biarlah kerja meraih reda dan pahala untuk ‘hari muka’. Semoga segala kerja buat dapat dinilai ibadah dan tidak sesia.

Catatan Hujung

BAIKLAH. Sekarang, tiada lagi alasan untuk tidak menulis. Cuma seperkara, aku tidak faham mengapa sejak dua tiga tahun ini, aku hanya ‘mampu’ menulis catatan hujung kesemuanya. Di penghujung tahun.

Lama aku berhasrat menuang aksara di halaman maya ini. Tetapi barangkali aku tidak mengurus masa dengan baik, sehingga aku hanya dapat menumpukan kepada satu kerja dalam satu masa.

Atau sebenarnya aku terlalu sibuk hingga tiada masa? Benarkah begitu?

Hakikatnya, sejak aku pulang ke negeri tempat aku bermain ini, aku jadi sangat seronok bekerja. Banyak perkara memotivasikan aku untuk memberi tumpuan kepada kerjayaku ini. Apa perkara-perkara itu?

Hmm. Sebenarnya, di sini, aku bekerja sambil menyumbang tenaga dan idea dalam lapangan yang aku minati. Sebagai contoh, sejak dari kecil, aku dengan alunan nasyid tidak dapat dipisahkan. Kerana aku perempuan, nasyid itu hanya meniti dan menjadi siulan bibir. Entah keberuntungan apa, di sini, aku tiba-tiba dilibatkan dalam pembentukan kumpulan nasyid sekolah. Sememangnya penglibatan dalam bidang ini memerlukan komitmen idea, tenaga, masa dan kewangan yang tinggi, tetapi apakan daya, aku sememangnya mencintai lapangan ini.

Setibanya di rumah, aku menjadi ‘kain buruk’. Itu perkara biasa. Komitmen terhadap nasyid memerlukan kepada latihan harian, sehabis tamat waktu persekolahan hinggalah hampir jam 7 malam. Sementelah pelajar-pelajar yang terpilih itu pula sememangnya pencinta seni. Mereka bekerja keras. Sungguh-sungguh.

Tempel sekeping gambar di sini. Shoutul Hadi’. Suara Kesyahduan. Mereka anak sulung bagiku kerana baru tahun ini aku terlibat melatih kumpulan nasyid sekolah. Meski tidak berjaya mara ke peringkat daerah, mereka terus mengorak langkah mengimarahkan majlis dan program di sekolah dengan suara lunak mereka. Alhamdulillah.

image

Shoutul Hadi'

Sekarang, aku terlibat mencari pelapis buat menggantikan mereka. Sebelum cuti sekolah lalu, alhamdulillah, aku dan rakan seperjuangan serta Team Shoutul Hadi’ sendiri telah mengadakan beberapa siri latihan kepada team pelapis.

Aku sangat menikmati kerjaku hari ini kerana kecintaanku kepada bidang-bidang yang serasi dengan jiwaku. Syukurlah.

Pelajar-pelajar pula, masya-Allah. Merekalah yang menguatkan aku untuk terus kuat dalam kerjaya ini. Malah, seringkali aku merasakan yang aku memperoleh banyak perkara yang telah mereka pamerkan menerusi akhlak baik mereka, sehingga mereka yang menjadi teladan bagiku memperbaiki diri. Dalam kalangan guru pula, aku banyak menimba pengalaman dan ilmu.

Sesuatu yang menarik di sekolah itu yang membuatkan aku rasa tidak seperti berada di sekolah, sebaliknya di masjid adalah kebanyakan guru di situ sering mencuri waktu memperbanyak amalan sunat di mana-mana bilik kosong yang boleh dijadikan tempat munajat. Ia semakin meriah menjelang musim peperiksaan. Sebaik pelajar memasuki dewan peperiksaan, akan bergemalah alunan munajat dari bibir guru-guru dengan penuh khusyuk dan tawaduk sambil rukuk dan sujud. Subhanallah. Aku tidak pasti di mana aku berada, cuma merasakan aku berada di sebuah tempat untuk menyemai pahala. Allah…..!

Ia hanyalah sekolah harian biasa. Bukan sekolah agama. Tetapi aplikasi daripada kefahaman dan tarbiyah di bilik darjah terpancar di mana-mana.

Terima kasih, Allah kerana menghantarku ke tempat mulia ini.

Saki Baki 2014

image

TERUKNYA! Sungguh memalukan.

2014 bakal berakhir, tetapi catatan di sini terlalu sedikit dari tahun ke tahun.

Bolehkah alasan “Sedang membiasakan diri menggalas tanggungjawab isteri, ibu dan guru” diterima? Mungkin tidak. Atau setepatnya; malas? Ya. Aku rasa itu lebih tepat.

Sebenarnya 2014 merakam banyak juga peristiwa menarik. Tentulah. Suasana sekolah yang baharu, subjek baharu, pelajar baharu, dan seribu satu macam pengalaman yang berbeza.

Tahun ini aku dilantik sekali lagi sebagai pengawas SPM. Sepanjang menjadi pengawas SPM, kali ini memang terbaik. Banyak yang hendak kucoretkan tentang pengawasan SPM yang sungguh ‘merehatkan’, mengikat ukhuwah dan toleransi ketua pengawas yang sungguh luar biasa! Tetapi catatan untuk itu tidak sempat kucoretkan dan ia berlalu ditiup bayu musim tengkujuh.

2014; banyak kursus dan bengkel penulisan yang ‘terhulur’ di hadapanku yang terpaksa aku tolak, sekalipun hatiku meronta-ronta ingin mengikutinya. Pendek kata, 2014 banyak juga menyaksikan kemerudumanku dalam berkarya.

Bagaimanapun, 2014 tetap terisi dengan momen manis. Syukur. Buat kali pertama, cerpenku terpilih sebagai salah satu hadiah penghargaan sempena Sayembara Menulis Cerpen Maulidur Rasul 2014 peringkat Kebangsaan, anjuran BPI, KPM. Syukurlah. Mungkin permulaan yang baik. Sambil berkerjaya, ada peluangku untuk tetap berkarya.

Apa pun, catatan kali ini berjaya menambah koleksi catatan bagi tahun 2014.

-Dalam kesempatan yang sulit dicari.-

2014 Yang Kian Berlalu

image

ALHAMDULILLAH.
2014 benar-benar telah menyibukkan saya selaku seorang guru, isteri, dan akhirnya IBU. 2014 benar-benar telah memaknakan hidup saya yang selama ini bermimpi dan berhasrat untuk dua perkara paling utama berlaku dalam hidup saya; punyai anak dan pindah ke Kedah. Syukurlah. Sebelum sempat si kecil melihat dunia, saya telah berpindah dua bulan lebih awal.

Cuma, perpindahan itu berlaku tanpa diduga. Tidak sempat memberi ucap selamat tinggal kepada warga sekolah.

Resam saya berpindah memang begitu. Tidak pernah berpeluang ucap selamat tinggal.