Catatan Hujung

BAIKLAH. Sekarang, tiada lagi alasan untuk tidak menulis. Cuma seperkara, aku tidak faham mengapa sejak dua tiga tahun ini, aku hanya ‘mampu’ menulis catatan hujung kesemuanya. Di penghujung tahun.

Lama aku berhasrat menuang aksara di halaman maya ini. Tetapi barangkali aku tidak mengurus masa dengan baik, sehingga aku hanya dapat menumpukan kepada satu kerja dalam satu masa.

Atau sebenarnya aku terlalu sibuk hingga tiada masa? Benarkah begitu?

Hakikatnya, sejak aku pulang ke negeri tempat aku bermain ini, aku jadi sangat seronok bekerja. Banyak perkara memotivasikan aku untuk memberi tumpuan kepada kerjayaku ini. Apa perkara-perkara itu?

Hmm. Sebenarnya, di sini, aku bekerja sambil menyumbang tenaga dan idea dalam lapangan yang aku minati. Sebagai contoh, sejak dari kecil, aku dengan alunan nasyid tidak dapat dipisahkan. Kerana aku perempuan, nasyid itu hanya meniti dan menjadi siulan bibir. Entah keberuntungan apa, di sini, aku tiba-tiba dilibatkan dalam pembentukan kumpulan nasyid sekolah. Sememangnya penglibatan dalam bidang ini memerlukan komitmen idea, tenaga, masa dan kewangan yang tinggi, tetapi apakan daya, aku sememangnya mencintai lapangan ini.

Setibanya di rumah, aku menjadi ‘kain buruk’. Itu perkara biasa. Komitmen terhadap nasyid memerlukan kepada latihan harian, sehabis tamat waktu persekolahan hinggalah hampir jam 7 malam. Sementelah pelajar-pelajar yang terpilih itu pula sememangnya pencinta seni. Mereka bekerja keras. Sungguh-sungguh.

Tempel sekeping gambar di sini. Shoutul Hadi’. Suara Kesyahduan. Mereka anak sulung bagiku kerana baru tahun ini aku terlibat melatih kumpulan nasyid sekolah. Meski tidak berjaya mara ke peringkat daerah, mereka terus mengorak langkah mengimarahkan majlis dan program di sekolah dengan suara lunak mereka. Alhamdulillah.

image

Shoutul Hadi'

Sekarang, aku terlibat mencari pelapis buat menggantikan mereka. Sebelum cuti sekolah lalu, alhamdulillah, aku dan rakan seperjuangan serta Team Shoutul Hadi’ sendiri telah mengadakan beberapa siri latihan kepada team pelapis.

Aku sangat menikmati kerjaku hari ini kerana kecintaanku kepada bidang-bidang yang serasi dengan jiwaku. Syukurlah.

Pelajar-pelajar pula, masya-Allah. Merekalah yang menguatkan aku untuk terus kuat dalam kerjaya ini. Malah, seringkali aku merasakan yang aku memperoleh banyak perkara yang telah mereka pamerkan menerusi akhlak baik mereka, sehingga mereka yang menjadi teladan bagiku memperbaiki diri. Dalam kalangan guru pula, aku banyak menimba pengalaman dan ilmu.

Sesuatu yang menarik di sekolah itu yang membuatkan aku rasa tidak seperti berada di sekolah, sebaliknya di masjid adalah kebanyakan guru di situ sering mencuri waktu memperbanyak amalan sunat di mana-mana bilik kosong yang boleh dijadikan tempat munajat. Ia semakin meriah menjelang musim peperiksaan. Sebaik pelajar memasuki dewan peperiksaan, akan bergemalah alunan munajat dari bibir guru-guru dengan penuh khusyuk dan tawaduk sambil rukuk dan sujud. Subhanallah. Aku tidak pasti di mana aku berada, cuma merasakan aku berada di sebuah tempat untuk menyemai pahala. Allah…..!

Ia hanyalah sekolah harian biasa. Bukan sekolah agama. Tetapi aplikasi daripada kefahaman dan tarbiyah di bilik darjah terpancar di mana-mana.

Terima kasih, Allah kerana menghantarku ke tempat mulia ini.

Saki Baki 2014

image

TERUKNYA! Sungguh memalukan.

2014 bakal berakhir, tetapi catatan di sini terlalu sedikit dari tahun ke tahun.

Bolehkah alasan “Sedang membiasakan diri menggalas tanggungjawab isteri, ibu dan guru” diterima? Mungkin tidak. Atau setepatnya; malas? Ya. Aku rasa itu lebih tepat.

Sebenarnya 2014 merakam banyak juga peristiwa menarik. Tentulah. Suasana sekolah yang baharu, subjek baharu, pelajar baharu, dan seribu satu macam pengalaman yang berbeza.

Tahun ini aku dilantik sekali lagi sebagai pengawas SPM. Sepanjang menjadi pengawas SPM, kali ini memang terbaik. Banyak yang hendak kucoretkan tentang pengawasan SPM yang sungguh ‘merehatkan’, mengikat ukhuwah dan toleransi ketua pengawas yang sungguh luar biasa! Tetapi catatan untuk itu tidak sempat kucoretkan dan ia berlalu ditiup bayu musim tengkujuh.

2014; banyak kursus dan bengkel penulisan yang ‘terhulur’ di hadapanku yang terpaksa aku tolak, sekalipun hatiku meronta-ronta ingin mengikutinya. Pendek kata, 2014 banyak juga menyaksikan kemerudumanku dalam berkarya.

Bagaimanapun, 2014 tetap terisi dengan momen manis. Syukur. Buat kali pertama, cerpenku terpilih sebagai salah satu hadiah penghargaan sempena Sayembara Menulis Cerpen Maulidur Rasul 2014 peringkat Kebangsaan, anjuran BPI, KPM. Syukurlah. Mungkin permulaan yang baik. Sambil berkerjaya, ada peluangku untuk tetap berkarya.

Apa pun, catatan kali ini berjaya menambah koleksi catatan bagi tahun 2014.

-Dalam kesempatan yang sulit dicari.-

2014 Yang Kian Berlalu

image

ALHAMDULILLAH.
2014 benar-benar telah menyibukkan saya selaku seorang guru, isteri, dan akhirnya IBU. 2014 benar-benar telah memaknakan hidup saya yang selama ini bermimpi dan berhasrat untuk dua perkara paling utama berlaku dalam hidup saya; punyai anak dan pindah ke Kedah. Syukurlah. Sebelum sempat si kecil melihat dunia, saya telah berpindah dua bulan lebih awal.

Cuma, perpindahan itu berlaku tanpa diduga. Tidak sempat memberi ucap selamat tinggal kepada warga sekolah.

Resam saya berpindah memang begitu. Tidak pernah berpeluang ucap selamat tinggal.

Tahun Baru 2013

Sedar tidak sedar, cepat sangat masa berlalu. Seperti baru semalam menerima skrol ijazah pada hari pengijazahan, dan hari ini sudah hampir tiga tahun aku bergelar guru.
Terlalu banyak cerita, peristiwa dan masalah khususnya di sekolah menyebabkan aku merasakan masa begitu pantas beranjak dan menyalin hari. Paling ketara, usiaku kian meningkat. Seolah-olah tidak percaya, tidak berapa tahun sahaja lagi, usiaku akan genap tiga puluh tahun. Tuanya aku! Bagai tidak terasa pula. Agaknya kerana ramai benar yang melihat aku seolah-olah masih muda, lantas mendoakan aku agar tetap tampak muda! Barangkali. Amin.
1 Januari 2013. Tirainya kuhias dengan ziarah mahabbah ke Kolej Matrikulasi Pulau Pinang. Menjengah pelajar-pelajar yang seketika dahulu pernah kuasuh, malah ibarat adik-adikku jua kerana adikku yang bongsu seusia itulah. Memberi ingat kepadaku bahawa dengan kian dewasanya mereka, bermakna aku melihat cermin diriku yang kian dijamah usia. Petanda tua.

image

Tahun ini, aku mengharapkan semua yang dilakukan menjadi lebih baik dan tidak sia-sia persis puing-puing yang berterbangan ditiup deru angin. Amin…

Menjelang Syawal

Dinihari. Diulit dingin yang mencengkam tulang hitam. Waktu-waktu begini, tiba-tiba sahaja terkenangkan sekolah kerana lazimnya jam begini sudah pun meredah gelap bukat untuk meneruskan misi seorang guru. Teringat hari terakhir persekolahan sebelum cuti raya. Ramai guru berasa gembira memandu ke sekolah kerana jalan raya yang lengang. Pelajar juga tidak ramai yang hadir. Awal-awal lagi sudah menyambut raya. Sementara yang datang ke sekolah rupa-rupanya juga mempunyai ‘misi’ tertentu; mahu kutip duit raya daripada para guru!

Jenuh dikecek, dibodek dan dipuja-puji untuk mendapatkan duit raya.

“Ustazah cantik hari ini. Tak mahu beri duit rayakah?”

“Beratlah beg ustazah. Mesti banyak duit.”

“Cikgu, mari saya tolong angkatkan barang. Dan jangan lupa duit rayanya.”

Itulah kata-kata manis mereka. Guru-guru sekadar tersenyum melihat gelagat keanak-anakan mereka. Pelajar menengah atas juga ada yang meminta.

“Ustazah, nak duit raya.”

“Heh, sudah besar. Mana boleh beri duit raya.”

“Tidak, ustazah. Saya masih kecil.”

Saya hanya mengulum senyum. Gelagat anak-anak. Riang mahu menyambut raya.

Salam Menjirus Amarah

Para pelajar dewasa ini sememangnya amat nakal. Kenakalan mereka itu lebih-lebih terasa sebaik menjejakkan kaki di sekolah yang majoriti pelajarnya adalah lelaki. Mereka mudah membuatkan para guru naik darah, tetapi juga begitu senang menggeletek hati sehingga adakalanya tidak mampu menahan tawa.

Saya sendiri pernah berkali-kali disimbah amarah hingga marak menyala terhadap mereka. Ya, sememangnya selaku guru perlu bersabar. Bagaimanapun, kesabaran tetap ada batasnya. Setiap salah laku juga perlu diajar dan ditegur agar tidak berulang. Pelajar lelaki pula kebiasaannya gemar berolok-olok dan bersenda gurau hatta dalam perkara agama sekalipun. Itulah yang sering mencantas kesabaran saya. Mereka terlalu berbeza dengan pelajar zaman kita dahulu. Kadang kala saya merasakan mereka adalah makhluk dari suatu planet lain yang dipenuhi segala-gala yang tidak berperaturan dan robek adab sopannya. Apa pun, makhluk dari ‘planet’ itulah yang mesti saya asuh dan tangani. Mungkin sebagai adik, kerana mereka merasakan saya terlalu muda untuk dianggap ibu, walhal hakikatnya saya sudah menjangkau usia di hujung dewasa.

Pelajar-pelajar Islam khasnya amat tahu tuntutan memberi salam. Alhamdulillah, majoritinya mengamalkan salam di sekolah saya itu. Bahkan terdapat seorang dua pelajar bukan Islam yang amat gemar berkawan dengan pelajar Islam, turut memberikan salam kepada saya.

“Assalamualaikum, ustazah!” Gokulanath. Seorang pelajar India dari tingkatan 2. Dia juga suka memasuki kelas agama kerana tidak mahu memasuki kelas Pendidikan Moral. Semoga suatu hari nanti, Yang Maha Esa akan memberi hidayah kepadanya.

Amalan memberi salam oleh para pelajar ini adalah positif. Bagaimanapun, adakalanya mereka memberi salam tidak mengira tempat. Sewaktu sedang mengajar di dalam kelas, saya pernah dipanggil oleh seorang pelajar lelaki. Saya menghampirinya. Saya sangkakan ada soalan yang mahu ditanya.

“Assalamualaikum, ustazah!” Dia memberi salam. Saya terpinga. Kemudian lekas menjawab. Setelah itu, berkali-kali pula dia memberi salam. Juga sewaktu P&P berlangsung. Saya kepeningan.

Dan sering juga salam itu dihulurkan sewaktu saya sedang ‘mengamuk’ di dalam kelas. Berkali-kali. Mereka amat pintar mahu meredakan amarah saya, sehingga kemudiannya saya tergelak bersama-sama mereka.

Tidak jadi marah. Misi mereka berjaya.

“Lau Tze, Cao An!”

Lau tze! Lau tze!

Sebaik mendengar suara itu, saya pasti akan berpaling mencari arah datangnya. Dan saya sudah mengagak tuan empunya diri. Jason, seorang pelajar berbangsa Cina dari tingkatan 2.

Dia akan tersengih sambil melanjutkan, “Lau tze, cao an!

Mendengar ungkapan yang tidak difahami itu, pada mulanya saya hanya membalas dengan kerutan di kening. “Saya tidak faham.”

“Maksudnya selamat pagi, cikgu.”

Saya mengangguk. “Jadi, apa yang perlu saya balas? Ajarlah saya.”

“Balas yang sama. Cao an!” Dan dia ketawa.

20120913_102537

Meski saya seorang guru Melayu, dia amat gemar memanggil saya dengan gelaran ‘lau tze‘. Biasanya gelaran ini dipanggil kepada guru-guru berbangsa Cina sahaja. Tetapi, memandangkan saya sudah terbiasa mendengar panggilan ini (belajar menerusi drama atau filem Cina), dia kerap memanggil saya begitu.

Suatu hari, Jason memanggil saya berkali-kali: “Lau tze! Lau tze! Lau tze!” Dia menyangka saya tidak fahaminya.

“Kenapa panggil saya, Jason?” Saya bertanya sewaktu kelas Pendidikan Seni Visual.

Dia ternganga. Kemudian ketawa bersama rakan-rakannya. “Eh, cikgu fahamlah!” balasnya sambil terus tergelak.

Sejak hari itu, sebaik terlihat kelibat saya, dia akan menjerit-jerit memanggil saya.

Lau tze! Lau tze!

Lau tze, cao an!

Dan saya tidak perlu menoleh lagi, kerana saya tahu. Dia adalah Jason.