Hembusan Hidayah


Aku berteleku di muka jendela yang luas ternganga. Angin malam yang segar nyaman menyapa lembut wajahku yang terpalit ketenangan menyaksikan kepermaian keindahan kampung datukku. Aman daripada kesibukan kota dan sepi daripada kebisingan deruman enjin kenderaan. Jarang sekali aku dapat menikmati suasana sebegini ketika berada di bandar. Yang ada hanya bangunan-bangunan pencakar langit yang kian menyesak padat dan kepulan-kepulan asap yang termuntah daripada corong-corong kilang gergasi. Aku lemas!
Aku persis orang yang tiada arah tujuan setelah selesai menduduki Peperiksaan Menengah Rendah (PMR). Tidak tahu apa yang perlu aku lakukan untuk mengisi masa cuti yang terlalu panjang. Puas aku ke hulu ke hilir tanpa tujuan sehingga akhirnya aku sendiri bosan dengan suasana di sekelilingku. Lantaran itu, ibu yang kasihan melihat keadaanku mengusulkan cadangan agar aku bercuti di kampung datuk.
“Amin, dah solat maghrib?” Suara datuk yang muncul secara tiba-tiba menjadikan lamunanku tergendala. Aku berpaling ke belakang dan melihat datuk sedang berdiri di muka pintu kamarku yang ternganga tanpa secalit senyuman. Aku menelan liur. Gulp!
“Su…sudah, tuk!” Terdengar suaraku bergetar.
“Hmm..bagus! Sekarang mari makan!” Ujar datuk sambil melemparkan segaris senyuman.
Aku sedikit lega memandang senyuman mesra datuk itu. Meredakan kekalutan yang mencucuk-cucuk tangkai hati. Aku segera mengekori datuk ke dapur.
“Ha, Amin. Duduklah makan…” Pelawa nenek yang sedang menyendukkan nasi ke dalam pinggan kaca bercorak bunga-bunga merah kecil.
Aku menarik kerusi dan duduk di sebelah datuk. Nenek menghulurkan semangkuk ikan tenggiri masak asam pedas kepadaku.
“Makan kenyang-kenyang, Min. Lepas makan nanti ikut tuk ke surau. Kita dengar kuliah maghrib. Lepas tu kita terus solat isyak berjemaah,” kata datuk sambil memandangku yang leka menyudu kuah asam pedas ke dalam pinggan.
“Apa tuk? Kuliah maghrib? Kuliah apa tu, tuk?” Aku memandang datuk penuh persoalan.
“Kuliah agama. Cakap pasal Islam, iman, tauhid,feqah dan macam-macam lagi. Makanlah dulu. Nanti kau tahulah…” Datuk terus menyuapkan nasi ke dalam mulutnya tanpa memandang ke arahku.
Seusai makan malam, aku dan datuk berjalan beriringan ke surau yang tidak jauh dari rumah datuk bersuluhkan lampu picit. Ketika memijak anak tangga masjid, aku terdengar suara seorang lelaki sedang menyampaikan kuliah agamanya. Aku dan datuk pantas duduk bersila di barisan ketiga jemaah yang hadir. Aku memandang datuk. Datuk khusyuk menghayati setiap bait kata yang sedang disampaikan oleh ustaz tersebut.
“Dengar dan hayati apa yang ustaz tu cakap!” Datuk berbisik perlahan ke telingaku, tetapi tegas. Aku merasakan itu seakan-akan arahan buatku, lantas aku mematuhinya.
“Islam telah menetapkan supaya seluruh hidup manusia dipelihara agar ianya menjadi ibadah dan taat kepada Allah, sepertimana firman-Nya dalam surah Az-Zaariyat ayat 56.” Kemudian ustaz muda berwajah bersih yang kepalanya dililiti serban putih berjalur hitam itu membacakan ayat al-Quran yang dimaksudkan, dan disusuli pula dengan terjemahannya sekali. Aku kian tekun mendengar.
“Dan tidaklah Aku jadikan jin dan manusia melainkan untuk mengabdikan diri kepada-Ku…Seterusnya Allah berfirman lagi dalam surah Al-An’am ayat 162, yang mana maksudnya: Katakanlah! Sesungguhnya sembahyangku, ibadahku, hidupku dan matiku semata-mata untuk Allah, Tuhan semesta alam… Oleh itu, kita hendaklah memastikan ibadah kita mempunyai hubungan dengan Tuhan yang disembah. Inilah yang dikatakan martabat keihsanan dalam beribadah. Bagi menjelaskan makna ihsan ini, Rasulullah sendiri pernah ditanya oleh malaikat Jibril tentang martabat ihsan, lalu Rasulullah bersabda: Ihsan itu ialah engkau menyembah Allah seolah-olah engkau melihat-Nya, jika engkau tidak melihat-Nya sekalipun, sebenarnya Dia melihat engkau.”
Aku kian seronok mendengar kuliah ustaz muda tersebut. Sempat aku mengerling ke arah datuk. Datuk masih khusyuk mendengar dan menanti bicara selanjutnya daripada ustaz muda itu.
Ustaz muda membasahkan tekak dengan meneguk segelas air sebelum menyambung kuliahnya. “Kita mestilah melakukan ibadah dengan penuh khusyuk sehingga kita dapat merasai kelazatan dan kemanisannya, malah mendatangkan kekuatan kepada kita untuk berterusan mengerjakannya. Sebagai contoh, Rasulullah melakukan solat dengan khusyuk seolah-olah Baginda tidak lagi mengenali manusia di sekelilingnya. Tumpuannya ketika itu hanyalah kepada Allah.”
Ustaz muda berhenti seketika dan memandang jemaah yang hadir.
“Tetapi bagaimana solat kita? Adakah solat yang kita lakukan selama ini telah sampai kepada martabat ihsan? Adakah solat kita selama ini khusyuk? Rasulullah pernah memberitahu kita bahawa kebanyakan orang yang solat hanya mendapat penat dan letih. Ini menunjukkan solat yang tidak khusyuk! Hassan Al-Basri meriwayatkan, iaitu setiap solat yang tidak disertai kehadiran hati, maka ia lebih hampir kepada siksaan…Allah telah menjanjikan neraka bagi orang yang lalai dalam solatnya. Jadi, bagaimana pula dengan orang yang langsung tak mengerjakan solat?” Ustaz muda merenung muka-muka di hadapannya satu persatu. “Tentulah balasannya lebih lagi!” Ustaz muda sengaja menekan suara.
Mukaku menjadi merah padam. Terasa kata-kata itu ditujukan kepadaku. Terkena pada diri sendiri. Aku sempat memerhati orang-orang di sekelilingku. Semua turut menundukkan kepala. Aku memandang datuk. Aku terkejut. Pandanganku bertaut dengan pandangan datuk. Datuk merenungku. Aku terus menunduk.
Aku diserbu rasa takut mengenangkan kata-kata ustaz muda. Orang yang lalai dalam solat akan masuk neraka. Orang yang langsung tak melakukan solat juga akan masuk neraka, malah lebih lagi!
Neraka? Aku tidak tahu apa itu khusyuk dan bagaimana mahu khusyuk dalam solat. Aku tidak pernah diberitahu dan diajarkan tentangnya oleh sesiapa. Aku juga pernah meninggalkan solat. Banyak kali. Ibu dan ayah tidak pernah bertanya sama ada aku solat atau tidak. Jadi, aku hanya solat jika aku rasa mahu solat. Tetapi di rumah datuk, aku bersolat setiap hari sebab datuk akan bertanyaku tentangnya pada setiap kali waktu solat. Datuk garang. Aku takut! Tapi setelah mendengar kuliah ustaz muda, aku mahu solat bukan kerana takut kepada datuk, tapi aku takut kepada Allah. Aku takut neraka Allah. Aku tak mahu masuk neraka! Sebab itu, ketika solat isyak secara berjemaah, aku cuba menumpukan perhatianku sepenuhnya kepada Allah. Seolah-olah aku melihat Dia. Tetapi aku tidak melihat-Nya. Cuma aku yakin Dia melihatku. Selesai solat, aku berdoa banyak-banyak agar Allah tidak masukkan aku ke dalam neraka-Nya.
“Tuk… Apa itu khusyuk?” Soalan itu meletus dari kedua-dua bibirku ketika aku dan datuk beriringan berjalan pulang meredah kegelapan malam.
Datuk memandangku sekilas dan tersenyum. “Khusyuk ialah merasakan kehadiran Allah di dalam hati…Kalau kita sedang solat, kita merasakan yang kita sedang berhadapan dengan Allah. Sedang berhubung dan berkomunikasi dengan-Nya.”
“Bagaimana nak khusyuk, tuk?”
“Kalau nak khusyuk, Amin kena faham setiap bacaan dalam solat. Amin kena tahu makna bacaan tu. Ketika membaca bacaan-bacaan tu, Amin kena hayati pula apa yang Amin baca. Semasa solat, pandang tepat ke tempat sujud agar Amin boleh fokuskan hati dan fikiran hanya kepada Allah. Faham, Amin?”
“Faham, tuk!” Jawabku sambil memikir-mikirkan jawapan yang datuk berikan.
Sesampai di rumah, aku masuk ke kamar dan berteleku di sisi jendela sambil merenung bintang-bintang yang bergemerlapan di dada langit. Kata-kata ustaz muda masih berbekas di hatiku. Masih terngiang-ngiang di cuping telingaku. Aku harap aku akan ingat kata-katanya sampai bila-bila kerana aku tak mahu masuk neraka!
“Min, tak salin baju lagi? Cepat salin baju solat tu. Lepas tu pergi minum dengan atuk dekat depan ya?” Nenek tiba-tiba tersembul di muka pintu kamarku.
Aku mengangguk lantas menyarung T-shirt dan berseluar pendek warna biru muda separas lutut. Aku terus mendapatkan datuk dan nenek yang sedang menghirup secangkir kopi di ruang tamu. Aku duduk di hadapan datuk yang leka menggetis karipap berinti daging. Tiba-tiba datuk merenungku tajam. Hatiku mula digayuti kerisauan.
“Minum, Min. Makanlah karipap tu. Masih panas lagi,” Pelawa nenek.
Aku mengangguk lalu mencapai sebiji karipap yang masih panas.
“Amin, atuk nak cakap sikit.” Datuk memandangku yang sedang mengunyah karipap perlahan-lahan. Aku mengangguk penuh debaran sambil menanti bicara datuk selanjutnya.
“Amin tahu tak apa itu aurat?”
Aku memikir-mikir seketika soalan datuk itu. “Urat ke, tuk?”
Datuk dan nenek tergelak mendengar pertanyaanku.
“Bukan. Aurat, bukan urat…Tak biasa dengar, Min?” Soal datuk lagi.
Aku menggeleng. “Entahlah tuk. Tak pasti.” Aku menggaru-garu kepala yang tidak gatal.
“Dengar apa yang atuk nak cakapkan ni baik-baik ya, Min?” Datuk merenung tepat ke mukaku. Aku mengangguk. “Aurat ialah anggota badan yang tidak boleh dilihat atau wajib ditutup, baik lelaki mahupun perempuan.” Datuk berhenti daripada meneruskan bicaranya untuk melihat reaksi dan penerimaanku. Aku mengangguk tanda faham.
Datuk menarik nafas pendek. “Aurat bagi lelaki ialah anggota di antara pusat hingga lutut. Ertinya, lelaki diwajibkan menutup bahagian badan di antara pusat hingga lutut. Lutut pun wajib ditutup.”
Aku memandang diriku yang berseluar pendek dengan lutut terdedah. Pipiku merona merah. Malu.
“Tak apa. Lepas ni Amin salin pakai seluar panjang ya?” Nenek cuba meredakan ombak malu yang melanda diriku. Aku mengangguk.
“Aurat lelaki sesama lelaki serupa dengan aurat lelaki di hadapan perempuan yang halal untuk kita kahwini. Kena tutup dari pusat hingga lutut. Begitu juga dengan aurat perempuan sesama perempuan. Wajib tutup dari pusat hingga lutut. Tapi itu untuk sesama perempuan Islam saja.”
“Kalau perempuan Islam dengan perempuan kafir, tuk?”
“Auratnya sama seperti auratnya di hadapan lelaki, iaitu seluruh badan kecuali muka dan dua tapak tangan.”
“Oo…” Kataku sambil mengangguk faham. Nenek tersenyum melihat keletahku. “ Amin salin seluar sekarang ya, tuk?” Aku meminta izin datuk sambil bangun penuh sopan. Datuk mengangguk sambil tersenyum.
Ya Allah, aku merasakan betapa jahilnya aku selama ini! Banyak perkara asas dalam Islam yang aku tidak tahu sedangkan aku seorang Muslim. Banyak amalan wajib yang sepatutnya aku kerjakan, tetapi aku abaikan. Mengapa ibu dan ayah tidak pernah menitikberatkan soal ini?
“Nek, kenapa ibu dan ayah tak pernah ajar Min apa yang atuk ajar Min? Banyak yang Min tak tahu selama ni, nek.” Aku bertanya nenek pada suatu pagi ketika nenek sedang menyediakan sarapan.
Nenek tersenyum hambar. Aku diserbu rasa bersalah pula kerana menyentuh perasaan nenek dengan soalanku. Nenek melepaskan keluhan berat, seolah-olah menyesali sesuatu.
“Itulah, Min…Itulah salah atuk dan nenek dulu. Tak terapkan ayah Min didikan agama. Tak asuh ayah Min nilai-nilai Islam. Kami terlalu manjakan dia. Dulu kami sendiri pun kurang faham agama. Nak ajar sendiri tak reti. Jahil. Sudahlah jahil, hantar ke sekolah Inggeris pula. Bukan hantar sekolah agama. Sekarang, jadilah ayah Min macam tu.” Mata nenek mula bergenang air mata. Nenek cuba tahan sebak yang berkumpul di dada.
“ Atuk dan nenek bila dah tua tak larat macam ni baru nak belajar balik agama. Baru nak faham.Mujurlah Allah bagi hidayah, buka pintu hati kami yang gelap ni…” Nenek kesat air mata yang mula menuruni pipi tuanya dengan lengan baju Kedah yang membalut tubuh. “Sebab tu bila Amin datang ke sini, atuk dan nenek nak ambil kesempatan untuk ajar Min ilmu agama. Biar Min kenal agama. Faham Islam betul-betul. Lepas tu Min bolehlah luruskan ayah dan ibu Min yang masih berjalan bengkok tu.”
“Nek, Min nak belajar ilmu agama. Min nak faham Islam betul-betul. Min nak luruskan ibu dan ayah, nek. Boleh nenek dan atuk ajar Min nanti? Min takut, nek. Min tak nak masuk neraka. Min tak nak ibu dan ayah masuk neraka. Ajar Min, nek.Ajar Min…” Aku menangis hiba sambil mencium tangan nenek.
Nenek mengangguk dan air matanya kian lebat mengalir.
“Atuk dan nenek akan cuba ajar Min nanti, insya-Allah…” Nenek menepuk-nepuk bahuku.
Sepanjang aku berada di rumah datuk dan nenek, aku telah turun naik surau setiap hari. Solat fardhu secara berjemaah dan mendengar setiap kuliah agama yang diadakan. Tidak cukup dengan itu, datuk dan nenek juga mencurahkan serba sedikit ilmu yang telah mereka pelajari kepadaku.
“Amin, kalau Amin betul-betul nak dalami ilmu agama, atuk syorkan Amin belajarlah di sekolah agama. Di sana ada ramai ustaz ustazah yang arif dalam pelbagai bidang ilmu agama. Mereka boleh bimbing Amin,” usul datuk sebelum aku meninggalkan perkarangan rumahnya.
“Insya-Allah, tuk. Amin akan pertimbangkan kata-kata tuk tu…” Aku meninggalkan datuk dan nenek yang telah banyak berjasa itu dengan azam yang kuat untuk meluruskan hidupku, dan meluruskan ibu dan ayahku. Mahu menerangi kehidupan kami yang selama ini diselubungi kegelapan dengan sejalur sinar iman.
Ibu dan ayah saling berpandangan dengan wajah yang merona merah apabila aku mengajak mereka bersolat secara berjemaah pada hari pertama kepulanganku.
“Err, tak apalah. Min solatlah. Ayah dan ibu dah solat tadi.” Ayah gugup memberikan alasan.
Aku tidak jemu mengajak mereka. Aku tetap mengajak walaupun mereka menolak. Aku melakukan pelbagai cara agar mereka sedar dan insaf. Agar mereka lurus dan betul. Aku belikan kaset-kaset dan CD-CD agama buat mereka. Kadang-kadang aku mengajak juga mereka mendengarnya bersama-samaku. Sedikit demi sedikit, aku mula ternampak perubahan yang mereka lakukan. Mereka mula memenuhi ajakanku untuk bersolat jemaah walaupun aku sendiri yang menjadi imamnya. Kemudian kami mendengar ceramah-ceramah agama melalui kaset dan CD bersama-sama. Adakalanya jika terluang, ayah akan membawa aku dan ibu mendengar kuliah-kuliah agama di masjid-masjid.
Aku benar-benar gembira dan terharu dengan perubahan yang telah berlaku, lalu aku khabarkan kepada datuk dan nenek di kampung. Mereka juga bersyukur dan gembira menerima berita baik tersebut. Berita yang memang telah sekian lama mereka nanti-nantikan.
Keputusan PMR diumumkan. Aku mendapat keputusan yang baik. Ibu dan ayah sangat gembira lantas menyuruh aku memohon ke sekolah berasrama penuh. Aku hanya mendiamkan diri.
“Ibu, ayah…Min nak sambung belajar di sekolah agama!” Terluah juga keinginan hatiku dan hasrat datuk juga nenek. Ibu dan ayah saling berpandangan. “Min nak belajar di sekolah agama. Min nak dalami agama, ibu, ayah.” Ibu dan ayah masih menyepi. “Ibu dan ayah jangan risau. Min akan tetap masuk sekolah asrama penuh. Min nak belajar di Sekolah Menengah Kebangsaan Agama (SMKA) …”
Ibu dan ayah akhirnya memahami keinginanku untuk belajar agama. Alhamdulillah, aku diterima belajar di SMKA. Aku menaruh harapan yang tinggi agar aku dapat memahami agama dengan lebih baik di sini. Aku bertekad, walau apapun bidang dan lapangan yang aku ceburi nanti, biarlah berlandaskan agama. Menepati syarak. Urusan duniawi seiring dengan urusan ukhrawi. Seiring dan sejalan.
TAMAT

Hasil Nukilan,

diariungu@gmail.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s