Kaca Matakukah Yang Retak Seribu?

Saya sering berasa tidak puas hati terhadap orang Melayu Islam kita. Yalah, mungkin biasa. Banyak perkara yang biasanya tidak memuaskan hati berlaku dalam masyarakat bak wabak yang mungkin tak dapat diubati lagi. Sebati benar dalam daging! Mengapa saya menyimpul demikian? Begini…..

Tadi ke pasar malam bersama-sama emak, ayah dan adik. Saya sengaja mahu mengekor meski tiadalah sangat yang mengidam di hati. Sekadar ingin menghirup angin malam. Jumantara alam. Wah…! Hmm, puas dapat menghirup udara di kampung yang bugar.

Saya tidak tahu hendak membeli apa sebenarnya. Lagi pula, tidak banyak barang jualan yang tinggal memandangkan kami pergi agak lewat, mungkin. Lalu, saya membeli empat lidi ketam goreng bersalut tepung. Serasa-rasa saya, peniaga tersebut membuatnya sendiri memandangkan bentuknya yang lain dan belum pernah saya lihat sebelumnya. Disalut pula tepung seperti yang ‘biasa-biasa’ kita lakukan di rumah.

Di dalam kereta, apa lagi! Saya, adik dan emak menggetisnya dengan rasa enak yang ‘bolehlah tahan.’ Emak menghulur kepada ayah. Ayah hanya menggeleng tidak mahu. Emak hairan dan sengaja bergurau mengatakan ayah ‘sudah tua.’

“Bukan tak mahu, tapi terfikir…” Balas ayah sambil diam sejenak. “Entah dari mana bahan-bahan tu dibeli, kita pun tak tahu. Mesti beli secara borong. Mungkin beli daripada Cina. Kalau berniaga di pasar-pasar malam macam tu, jangan harap mereka nak beli jenama-jenama seperti ‘Ramly’ sebab mereka terpaksa beli secara pukal. Jadi, kita tak tahu siapa yang memproses bahan-bahan tu. Kemudian, kita pula beli. Makan tanpa langsung berfikir sumber-sumbernya…” Terang ayah. Saya terdiam, begitu juga emak dan adik. Tak terfikir pula saya sampai ke situ! Selalunya begitulah ayah. Apa-apa yang dia tidak makan, mesti bersebab, yang kalau dihuraikannya, saya hingga terkedu.

Lalu saya pula berfikir dan mengaitkan kata-kata ayah tadi dengan kelaziman masyarakat Melayu Islam kita. Sebenarnya dari dulu lagi saya tidak berpuas hati. Sebabnya? Beginilah…jika anda melihat ibu-ibu bertudung labuh, atau secara mudahnya-Islamiklah, menjual bihun sup umpamanya, dan satu lagi, mamak-mamak menjual nasi beriani yang bercampur-baur titik-titik peluh, yang mana akan anda pilih? Saya yakin tentulah ibu-ibu penjual bihun sup, bukan? Aroma yang menjentik-jentik tangkai selera, ditambah pula dengan cara kerja yang rapi dan bersih, pastilah kita tidak lagi mahu berfikir panjang, terus sahaja membelinya. Ini realiti. Realiti inilah yang sering mengasak-asak kotak rasa saya sejak sekian dulu.

Entah kenapa saya tidak pernah bersetuju kala melihat ‘orang-orang kita’ memasak menggunakan bahan-bahan yang sememangnya diragui, atau syubhah. Setelah ditegur dan diberitahu pun tetap ‘menulikan’ diri. Contohnya, saya pernah memakan bihun sup di sebuah gerai di mana peniaga-peniaganya terkenal Islamik; menegakkan yang makruf dan mencegah yang mungkar. Namun, setelah mengetahui bahawa sup yang saya hirup itu menggunakan bahan perencah jenama ‘Knorr’-sejenis bahan berbentuk kiub untuk menyedapkan rasa, saya terkedu. Ah, hati ini mula meronta-ronta hendak memprotes! Sabar sahajalah kerana saya hanya suka memprotes dalam hati.

‘Kalau orang yang kita sendiri anggap sudah ‘terlalu Islamik’ menggunakan bahan-bahan seumpama ini, maka tidak hairan langsung jika makanan hari ini (kebanyakan makanan) sering diragui. Sudah orang kita sendiri langsung tak mempedulikan halal haram sesuatu bahan yang diguna bagi menumbuh daging-mendarah daging, tak tahulah hendak cakap apa lagi.’ Begitu monolog saya dalam hati.

Tentang kiub berjenama Knorr itu, saya langsung tidak berani hendak telan kerana orang Cina zimmi sendiri mengakui bahan-bahan yang digunakan untuk menghasilkannya terdiri daripada sumber-sumber tidak halal. Meski kita tidak tahu, tapi jangan jadikan itu alasan. Setelah diberitahu pun masih tetap begitu juga. “Saya yakin ianya halal.” Begitu jawapan yang akan diterima selanjutnya.

Hah, sudah begitu, lantaklah! Saya malas lagi hendak melayan.
Teringat kata-kata guru saya sewaktu saya masih di sekolah menengah-Cikgu Ali: “Orang kita kalau nampak saja tanda ‘Halalun,’ balun!” Dulu saya masih belum dapat menangkap maksudnya, tapi kini sudah sangat jelas lagi bersuluh.

Biarlah. Bagi saya, jika masih ada pilihan bagi kita sebagai orang Islam dalam memilih sesuatu barang yang tidak diragui, atau yang dikeluarkan oleh orang-orang Islam sendiri, lebih baik kita memilihnya walau mungkin terdapat kekurangan yang sangat ketara. Tetapi itu lebih baik asalkan tidak wujud keraguan.
Entahlah. Dalam hal ini, sayakah yang terlalu cerewet? Atau mata sayakah yang tersalah menyorot?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s