Sajen: Sejenis Makhluk Apakah Ia?

Dulu, sebagai seorang yang agak suka ‘menyelidik’ (mungkin satu kebertuahan, kerana aku bakal seorang guru, dan guru itu antara tugasnya selain daripada mengajar ialah untuk melakukan penyelidikan dalam bidang pendidikan), aku kerap melayari internet untuk mencari sumber-sumber rujukan yang sukar kudapati daripada buku-buku. Dan, antara laman-laman maya yang kerap ku kunjungi ialah laman-laman sastera ala-ala puitis, termasuklah laman sifu tidak rasmiku; Faisal Tehrani (kerana pernah mengkritik karyaku), juga Zaid Akhtar, A. Ubaidillah Alias (kedua-duanya pernah memberi komen dan mengkritik karya-karyaku), laman-laman puisi seperti Nimoiz T.Y., dan lain-lain penulis atau pencinta sastera sejati.

Dan, pernah sekali aku terjumpa satu laman web (aku kira ia sebuah laman web) yang dinamakan ‘Taj Mahal Kata,’ di mana laman ini sebenarnya memaparkan nukilan-nukilan seorang penulis yang bergelar ‘suami’ kepada seorang penulis lain bergelar ‘isteri.’ Laman tersebut dibina untuk merakamkan rasa kasih sayang dan penghargaan seorang suami (penulis bernama Irwan Abu Bakar) terhadap isterinya tercinta; Hasimah Harun. Kebanyakan karya yang dimuatkan adalah dalam bentuk sajak, pantun dan syair yang menarik.

Kemudian, aku tiba-tiba tertarik pada beberapa rangkap kata dinamakan ‘sajen’ berbunyi begini:

Makin Birthday Makin Muda
(Happy Birthday Drirwan)

“Abe… Abe…
tulong ajar adik lukis bule, lukis bite
adik nok hantar kepada oghe
yang kucintai.”

“Kucing taik?”

“Hihihi… dok eh,
nok hantar untuk oghe
yang adik saye
siye male terbaye-baye.”

“Nenek kebayan?”

“Hihihi… dok eh
kkecek standardlah, mudoh sikit
Adik dedikasikan hati dan perasaan
bulan dan bintang
buatnya yang tersayang
siang malam terbayang-bayang
dan yang kucintai itu
tidak lain dan tidak bersalahan lagi
abanglah jantung
abanglah gunung
kad mahu kuutus
sempena hari jadi.”

“Hihihi… cair hati abang mendengar penjelasan
hari ini 11 Mei, hari jadi abang
kad ini, UNTUK ABANG?!!!”

“Abe… happy birthday ke-53? 35?”

“35… baru 35. Umur Abe undur ke belake.”

“Eh, Abe kkecek Kelate?”

“Hihihi… abang berjiwang ditindih perasaan.”

Setelah membaca rangkap-rangkap ‘sajen’ yang ditulis oleh si isteri sempena hari jadi suaminya itu, aku asyik terfikir. Adakah itu sajak? Kenapa dinamakan ‘sajen’? Mungkin ya, ianya sajak, cuma ia menggunakan bahasa dialek. Mungkin kelihatannya langsung tidak formal dengan tidak menggunakan bahasa baku, dan aku sendiri tidak tahu apakah sajak begini boleh diterima sebagai sajak, atau sajak itu hanya boleh dikatakan ‘sajak’ apabila menggunakan bahasa baku? Entahlah. Aku sendiri baru menjinakkan diri dan sedang belajar-belajar menulis sajak, jadi pengetahuanku tentangnya masih kurang.

Sebenarnya, aspek yang sangat menarik perhatianku pada sajak tersebut kerana ia sangat melucukan. Aku belum pernah membaca sajak-sajak bernada lucu melainkan pantun. Kemudian, aku terbaca pula tentang ‘Tujuh Rangkap Sajen Cinta’ karya Nimoiz T.Y. berbunyi begini:

Cinta itu sebenarnya buta
sebab cinta tak pakai cermin mata.
Cinta itu hembusan bayu pagi
masih kemaruk walaupun si dia tiada gigi.
Cinta itu bersulam naluri
kata ‘engineer’ tapi sebetulnya drebar lori.
Cinta itu mencantum dua hati
kerana cinta ‘save budget’ makan roti.
Cinta itu tertanam dalam batin
putus cinta sanggup makan berlauk sardin.
Cinta itu siang malam merindu
tiada sardin makan nasi dengan budu.
Cinta itu adalah sajen
kerana cinta penyajak menjadi penyajen.

Aku mulalah tak boleh ‘duduk diam’ apabila terbaca istilah ‘sajen’ yang tidak aku ketahui maksudnya. Semangat inkuiriku sangat tinggi untuk mengetahui setiap makna bagi sesuatu istilah baru atau istilah yang belum pernah ku temui. Tangan mula ‘gatal’ hendak mencari apa yang dimaksudkan dengan ‘sajen’? Akhirnya, aku terjumpa penerangan mengenainya, juga dalam laman web Nimoiz T.Y.

“Jika kali pertama anda mendengar perkataan sajen sekaligus sudah merasakan kelucuan cara menyebutnya, tahniah sekali lagi kerana anda semakin hampir dengan dunia kepenyajenan. Dunia yang agak unik dan kompleks. Dunia yang penuh dengan kegirangan, warna-warni, kelucuan dan gelak tawa.” Begitu menurut Nimoiz sebagai mukadimah penerangannya.

Aku terus membaca penerangan tentangnya dengan penuh minat. Ya, akhirnya aku dapat tahu apa itu ‘sajen.’ Sajen itu sebenarnya terdiri daripada akronim dua perkataan, iaitu ‘sajak’ dan ‘jenaka.’ Jadi, secara mudahnya, ‘sajen’ itu ialah sajak jenaka, ataupun sajak yang berunsur jenaka. Jika menurut penerangan yang diberikan oleh Nimoiz, ia berbunyi begini:

“……….Konotasi diksi-diksi biasa yang kadang-kadang menjengah ke galur puitis dan gramatis, kadang-kadang juga dalam bentuk satira, naratif atau erotik, yang tujuannya adalah untuk menghasilkan suasana lawak dan ceria, lucu, tidak membosankan serta menggelikan hati sehingga boleh menyebabkan pembaca atau pendengar tidak kering gusi……….”

Begitulah. Akhirnya aku dapat memahami serba sedikit tentang sajen yang sebenarnya masih agak baru dari segi perkataan dan maksud. Cuma, aku masih belum berkesempatan untuk cuba menghasilkannya. Kerana bukankah dengan cuba-cuba itu akan menjadi satu kebiasaan yang akhirnya menghasilkan kemahiran?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s