Pembikinan Novel

Ini novel yang sedang saya karang. Entahlah dapat menjadi sebuah novel atau terbengkalai. Cuba kalian tengok, rasa-rasanya saya dapat tak menyiapkan ia menjadi novel?

Kalau ada sebarang cadangan untuk dimasukkan ke dalam cerita ini, ya, silakan menulis di ruangan komen. Terima kasih.

1

Angin berpuput lembut. Jari-jemarinya yang tidak terlihat dek pandangan membelai-belai pipi, menyentuh bucu tudung hitam di kepala. Damai. Mentari petang menyorok malu-malu di sebalik gumpalan mulus awan-gemawan. Cahayanya mengorak gelanggang petang dengan langkah sopan dan penuh kesyahduan. Kicau burung raja udang di dahan jambu batu amat memukau pandangan. Bulunya yang kekuningan berbaur dengan warna biru laut menjadikan binatang tersebut benar-benar cantik.

Subhanallah! Maha hebat karya Tuhan yang bersifat dengan al-Khaliq. Segala aturan-Nya tersusun indah penuh kerapian. Bukankah ia merupakan bukti kukuh terhadap kebijaksanaan Allah dalam mencipta, merancang, mengurus dan menyelenggarakan alam ini?

“Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi; dan (pada) pertukaran malam dan siang; dan (pada) kapal-kapal yang belayar di laut dengan membawa benda-benda yang bermanfaat kepada manusia; demikian juga (pada) air hujan yang Allah turunkan dari langit lalu Allah hidupkan dengannya tumbuh-tumbuhan di bumi sesudah matinya, serta Ia biakkan padanya daripada berbagai-bagai jenis binatang, demikian juga (pada) peredaran angin dan awan yang tunduk (kepada kuasa Allah) terapung-apung di antara langit dengan bumi; sesungguhnya (pada semuanya itu) ada tanda-tanda (yang membuktikan Keesaan Allah, Kekuasaan-Nya, Kebijaksanaan-Nya, dan keluasan rahmat-Nya) bagi kaum yang (mahu) menggunakan akal fikiran.”

Maha Suci Allah! Setiap yang Dia jadikan adalah bersebab, dan Dia tidak pernah menjadikan segala sesuatu atas tujuan yang sia-sia. Maha Suci Allah daripada bersifat sedemikian sifat yang tidak layak dengan Zat-Nya.

Angin tiba-tiba terasa menyergah lembut. Serasa-rasa seperti bermain olok-olok. Bukankah angin jenis ini dirumpunkan dalam kategori angin yang bersahabat dengan manusia? Angin yang namanya sepoi-sepoi bahasa, antaranya berfungsi untuk memudahkan proses pendebungaan di antara tumbuh-tumbuhan dan memberikan kenyamanan. Bukanlah ia angin yang membinasakan seperti yang pernah menimpa Kaum ‘Ad, menghapus dan memusnahkan mereka sehingga yang tinggal hanyalah jejak-jejak dan bekas tempat tinggal mereka.

Senja kelihatan mulai merangkak-rangkak. Mentari sudah berbaring perlahan. Di antara tanda-tanda Kebijaksanaan dan Kekuasaan Allah juga adalah persilihgantian malam dan siang. Siang sebagai daerah untuk memerah keringat mencari rezeki, berhempas pulas berbakti dan melakukan budi. Malam yang menyerkup alam dengan kegelapannya dicipta sebagai mukim tempat berehat buat insan-insan, malah juga untuk haiwan-haiwan dan segala macam makhluk-Nya setelah berpenat lelah pada siang hari. Maha Pengasih dan Penyayang Allah! Dia memahami keperluan dan kemampuan hamba-Nya. Justeru, setiap yang diciptakan pasti ada sahaja manfaatnya buat manusia dan juga makhluk-makhluk lain.

Bagaimana kapal di lautan yang sarat dengan muatan ribuan tan boleh belayar tanpa tenggelam? Ya, tentu sekali kerana adanya sistem daya apungan yang Allah ciptakan. Lain dari itu, jika diperhatikan, badan kapal yang bergesel dan meluncur di permukaan samudera berbentuk seakan-akan dada seekor burung. Tujuannya adalah supaya kapal dapat meluncur di atas lautan dengan apungan yang stabil. Percikan air dan gelombang dapat diredah dengan lancar dan laju. Inilah ilham yang Allah berikan kepada Nabi Nuh ketika baginda diperintahkan untuk membina bahtera bagi menghadapi bencana banjir besar. Bagindalah merupakan arkitek kapal pertama, seterusnya dimanfaatkan oleh generasi terkemudian sehinggalah ke hari ini. Lihatlah pula bagaimana burung-burung yang berterbangan di udara sambil membelah sapaan angin. Dadanya sebegitu menyebabkan ia mampu meluncur berterbangan sambil mengepak-ngepak sayap yang berbulu indah. Dari sinilah penciptaan kapal terbang dicetuskan. Bukankah Allah sudah nyatakan bahawa setiap penciptaan-Nya akan membuka pengetahuan bagi orang-orang yang mahu berfikir?

“Hmm… Tak tersebut nikmat dan limpah rahmat Allah di dunia ini sahaja. Itu belum lagi di akhirat. Subhanallah.” Anis Farha menyungging senyum. Lapang dadanya memikir-mikir dan menghayati ciptaan Allah begitu. Angin menerpa lagi, menggoncang perlahan muncung tudungnya. Anis Farha menyedut nafas sambil menopang dagu. Dia tersenyum puas. Rasa puas menghirup udara petang yang permai.

Sebuah motosikal Honda Wave berwarna merah tiba-tiba memasuki perkarangan halaman yang mulai berwajah kelam. Burung-burung berdecit-decit berkicauan pulang ke sarang. Tayar motosikal menggilis sejemput hamparan rerumputan seperti permaidani hijau di halaman. Motosikal diletakkan di bawah pohon nangka yang rendang berhampiran tangga. Seorang lelaki muda turun dari motosikal, lalu melintas di hadapan Anis Farha yang sedang bersantai di tangga. Niat di hatinya mahu terus memanjat anak-anak tangga itu dan terus masuk ke bilik.

“Baru balik, Amir? Dari mana?” Anis Farha sengaja menegur sepupunya itu. Selepas Asar tadi, tampangnya langsung lesap entah ke mana. Dia memegang hujung tudung sambil menyusun simpuhan dengan tertib.

Amir menjeling sekilas. Ada gurat lesu pada wajahnya. “Discussion.”

“Mm, ada kuih buah Melaka kat dapur. Makanlah. Nenek ada tinggalkan kat bawah tudung saji.”

Diam. Amir lekas menaiki tangga dan terus meluru ke biliknya. Anis Farha mengelih dengan ekor mata dan mengeluh perlahan. Ada jarum ngilu yang mula mencucuk hati. Cepat-cepat dihapuskan. Dia menarik nafas, menghela, dan diulang lagi berkali-kali diiringi istighfar.

Jari mulai menggaru-garu lengan yang dihurung nyamuk. Merah. Berpintat. Anis Farha tersedar hari sudah senja benar. Tidak baik melongo begini, syaitan banyak berkeliaran. Dia bergegas masuk ke dalam rumah, gesit menutup pintu dan jendela.
Hari sudah malam. Mentari sudah lama berbaring.

Seusai makan malam, Anis Farha menemani neneknya berbual-bual di ruang tamu. Televisyen yang terpasang menayangkan sebuah drama Indonesia. Wajah neneknya berkerut-kerut mendengar dialog dalam bahasa Indonesia yang agak pekat. Mata pula rabun untuk membaca sari kata yang terpampang. Anis Farha tersenyum sambil memicit-micit betis kanan neneknya. Kaki kiri dilipat sila.

“Cerita apa, nek? Nenek fahamkah?”

“Entahlah, Anis. Pekat betul bahasanya. Nek tengok gambarnya saja.” Neneknya tertawa kecil. Pipi yang menggelambir ikut tergerak-gerak.

“Banyak betul cerita Indonesia sekarang ya, nek. Ceritanya pula meleret-leret. Tu sebab Anis tak berapa gemar.” Tangannya menumbuk-numbuk betis yang sudah tinggal tulang dengan kulit nipis yang berkedut. Kulit orang tua. Bertompok-tompok coklat kecil.

“Hmm…” Neneknya mengeluh kecil. “Amir buat apa kat bilik tu?”

Anis Farha terdiam. Buntu harus memberi jawapan apa. Dia malah tidak ambil tahu akan hal sepepunya itu. “Entahlah, nek. Ulangkaji agaknya. Petang tadi tengok dia macam sibuk. Katanya ada perbincangan.”

Nenek mencerlung anak matanya. Anis Farha buat endah tidak endah dan terus menumbuk-numbuk tempurung lutut neneknya. “Nek tengok, sejak sebulan lepas dia duduk di sini, Anis dengan dia macam tak berapa bercakap saja. Padahal dulu rakan sepermainan. Bila dah besar, rasa malu ya?” Nenek tersenyum simpul.

“Yalah, nek. Dah besar mestilah malu. Takkan nak main-main macam dulu.” Giliran Anis Farha mengenakan neneknya. Dia menekup mulut sambil berderai ketawa. Tersedar kehadiran Amir di rumah itu, dia berusaha mengawal ketawanya agar tidak tertembus hingga ke bilik Amir.

Nenek menepuk-nepuk bahunya. “Baguslah ada malu. Sesama sepupu pun mesti ada batasnya. Kita orang Melayu, kaya dengan adab sopan, dan yang paling penting, kita orang Islam. Ada tatatertibnya.” Nenek diam sebentar sebelum meneruskan, “Cuma, nek harap, Anis dengan Amir janganlah sampai tak bertegur sapa, masam muka dalam rumah ni. Tak sedap nek tengok.”

Anis Farha tersenyum kelat. Mengangguk. “Anis cuba, nek. Mungkin tak biasa lagi. Lagipun dah lama kami tak jumpa. Kena ambil masa sikit kan, nek?”
Nenek senyum. Angguk-angguk kecil.

“Okeylah, nek. Anis nak masuk biliklah. Ada kerja nak siapkan.” Anis Farha mengusap lembut peha neneknya.

“Pergilah.”

Anis Farha mengetik laju papan kekunci komputer ribanya. Sesekali keningnya bercantum, berkerut apabila menjumpai beberapa istilah pelik yang digunakan. Sejak memikul tugas sebagai pembaca pruf, seringkali dia menemukan perkataan-perkataan yang janggal dan tidak pernah didengari, lazimnya bahasa dan istilah Indonesia. Kebanyakan tesis yang diperiksa juga adalah milik para pelajar Indonesia.

“Ni nak kena rujuk kamus Indonesia-Malaysia ni. Sumur bor? pipa?” Senyum terlukis di bibir. Perkataan-perkataan itu dicatat kemas ke dalam sebuah buku nota kecil. “Kalau tak jumpa, kenalah aku interview orang-orang Indonesia pula.” Anis Farha berbisik sendirian. Jari pula cekatan membetulkan ejaan, tatabahasa dan me-Melayukan istilah-istilah asing yang tidak digunakan dalam bahasa Melayu.

156 muka surat. Sekarang baru masuk halaman 90. Dalam sehari, dengan sepenuh tumpuan, boleh menghabiskan kira-kira 30 muka surat. Mengedit dalam bentuk softcopy lebih memudahkan kerja, tapi memakan masa lebih lama berbanding mengedit dalam bentuk hardcopy. Sementara 50 muka surat boleh disiapkan sehari semalam jika tesis dalam bentuk hardcopy. Tapi bentuk softcopy lebih memuaskan hati kerana ia dapat dilakukan dengan lebih teliti dengan hasil kerja lebih berkualiti. Tahap kepuasan yang dinikmati pelanggan adalah amat bermakna dan ia harus diambil kira, bukan semata-mata menyemak, tetapi mutu kerja kurang.

Anis Farha berasa kasihan memikirkan orang-orang Indonesia yang sedang menyambung M.A. dan Phd. itu. Keluarga mereka di tanah air bukan semuanya orang senang, malah taraf hidup mereka lebih rendah berbanding rakyat di Malaysia. Jika sekali semak sahaja sudah memakan sehingga RM 150, kasihan, nanti mereka mahu makan apa? Ya Tuhan!

Anis Farha mendongak-dongak kepala yang terasa berat seolah dibeban dengan batu besar. Jarinya memicit-micit belakang tengkuk. Sakit kepala. Dicapainya sebotol minyak Cap Kapak di atas meja studi. Disapu ke daerah sakit. Ditekan-tekan. Kepala diteleng-teleng. Anis Farha menyandarkan badannya ke kerusi. Lengan kiri diletak ke atas dahi sambil kepala terdongak. Mata dipejam.

“Ya Allah, hilangkanlah kesakitan ini. Mudahkanlah urusanku,” detik suara hatinya. Dia membetulkan semula postur badan. Jari-jemari mulai cekatan menari.

2

Anis Farha tergesa-gesa mencapai beg sandang dan bergegas keluar dari bilik. Menjeling sekilas ke arah bilik Amir yang terletak berhadapan dengan bilik neneknya. Meninjau ke luar pintu, melihat motosikal Honda Wave merah masih tercatuk di bawah pohon nangka.

“Eh, Amir belum bangunkah? Ada kelas ni!” Dia mengelih jam tangan. Sepuluh minit sebelum pukul lapan. Lekas-lekas dia menuju ke bilik Amir dan mengetuk kuat pintu bilik. “Amir, kelas!”

Langkahnya terus pula ke dapur. Melihat nenek sedang membasuh periuk nasi.
“Nek, Anis pergi dulu. Dah lambat ni.” Anis Farha mencium tangan neneknya yang masih dirintik sisa air basuhan.

“Tulah, tidur lambat lagilah tu semalam.”

Anis Farha tersenyum, kemudian cepat-cepat ke pintu hadapan dan menyarung sepatu hitam.

“Baru nak kejut! Kan dah tahu ada kelas. Hi!!!” Suara Amir tiba-tiba bagaikan guruh menerjah gegendang telinga. Langkahnya menghala pantas ke bilik air.

Anis Farha pucat tiba-tiba. Jantungnya bagaikan hendak luruh ditempik begitu. Memandangkan dia sudah terlewat untuk ke kuliah, dia cuba menghapus kekagetan yang menghurung cepu fikir. Buru-buru dia ke jalan besar, lalu menahan sebuah teksi.

Sewaktu kuliah subjek Pengantar Usuluddin di Dewan Kuliah, Amir masuk lewat 15 minit. Mukanya mencuka dengan kemeja sedikit berkedut. Anis Farha tersenyum dalam hati. Dia tahu, Amir tentu marah benar kepadanya. Tetapi dia berasa lucu melihat Amir dengan kedutan di baju. Amir jarang begitu. Dia seorang yang kemas dan bergaya.

“Nis, aku tengok Amir datang lewat tadi, kenapa? Baju pun berkedut, bangun lewatkah?” Fitriah, sahabat baiknya tiba-tiba bertanya sewaktu mereka berdua menapak ke Kolej Kediaman Kedua Belas. Hajat di hati untuk makan tengah hari. Kuliah mereka usai awal pada hari itu.

Anis Farha mengekek ketawa sambil menekup mulut. Mukanya merona merah. “Dia terlewat bangun. Aku tersedar pun sebab tengok motor dia masih kat halaman, tu sebab aku kejut. Selalunya dia dah siap awal. Entah kenapa hari ni lambat bangun. Aku pun terlambat, sebab tu dia lagi lambat tadi. Apa lagi, mengamuklah dia!” Anis Farha menghurai jawapan berjela.

Fitriah menggeleng. “Kau orang ni aku tengok memang tak sebulu. Dah ada darah keluarga tu sepatutnya boleh bekerjasama. Ini tidak.”

“Ira, kami tak bergaduh.”

“Ya, memang tak bergaduh. Tapi hubungan tak baik.”

Anis Farha mengeluh. “Hmm, kau pun tahu sebabnya, Ira. Aku sendiri pun tak tahu kenapa Amir dingin macam tu dengan aku. Secara logiknya, kalau dulu kami rakan sepermainan yang baik waktu kecil, sekarang pun mesti hubungan kami paling tidak pun, boleh bertegur sapa dan diajak bicara. Ini tak…” Anis Farha berwajah kelat. Peluh mula berbintil-bintil di batang hidung.

Anis Farha mula terhimbau zaman silamnya. Alam kanak-kanak yang penuh ceria dan warna-warni. Dia, Amir, adiknya Amirah, Fathi, jiran sebelah rumah, dan beberapa orang sepupu lain berlari-lari di tanah lapang dalam kebun di belakang rumah. Jejeran pohon semalu habis dipijak menguncupkan diri. Kemuncup-kemuncup setinggi lutut diredah tidak dihirau. Lari-lari bermain tuju kasut. Masing-masing berlari sungguh-sungguh.

“Lari, Nis! Lari!” Jerit Amir. Fathi ingin membaling selipar Jepun kepada Anis Farha, tetapi sempat dielak. Selipar tersasar.

Fathi tiba-tiba berlari merentap lengan baju Anis Farha. Terleweh lengan baju tersebut hingga menampakkan bahu. “Isy! Apa ni!” Anis Farha mendengus kasar.

“Woi, jangan kurang ajar!” Jerkah Amir sambil menuding jari telunjuk ke arah Fathi. Fathi mengangkat kedua-dua telapak tangan, tanda memohon maaf.

Bahu ditolak. “Kau ni berangan!” Anis Farha terkejut metah. Dia mengurut-urut dada. “Kau ni, nasib baik tak sakit jantung.” Anis Farha sedikit geram.

“Kau tu yang berangan! Aku bercakap, langsung tak respon. Apa punya kawan, bukan pendengar yang baik!” Fitriah mengomel. Ada nada merajuk. Mukanya mula berbahang amarah.

Anis Farha melempar senyum. Kemudian ketawa anak. Fitriah menjegil, lalu menampar lengan. “Yalah, aku minta maaflah, Cik Fit. Aku tak sengaja. Janganlah merajuk. Aku tak reti pujuk orang merajuk ni.”

“Uh!”

“Okeylah, aku belanja makan sebagai tanda minta maaf, boleh? Kita makan dekat kedai ‘mak angkat’ kau tu.”

Fitriah tersenyum lebar menampakkan baris-baris gigi yang putih bersih. “Ha, macam tulah. Dah buat salah, pandai-pandailah pujuk.”

“Senyum lebar macam iklan Colgate… Kau ni kuat sangat merajuk. Kesian laki kau asyik nak kena pujuk nanti.”

“Biarlah, laki aku!” Meletus ketawa dari bibir Fitriah yang mungil.

“Kau balik mengundi tak, Fit?” Anis Farha menyuap nasi putih berlauk tom yam ayam dengan ayam goreng. Sambal belacan di bucu pinggan dicubit dengan hujung jari. Makan penuh selera.

Fitriah mengangguk. “Oh, mestilah! Gila kalau tak balik.” Dia leka menggetis isi ikan keli yang digoreng sambal.

“Mana tahu kan. Ramai juga kawan-kawan kita yang tak ada kesedaran tu. Tak kisah apa nak jadi pada negara. Aku cukup sakit hati. Aku tak dapat tahan rasa ni…” Anis Farha menggetap bibir. Suapan terhenti. Dada terasa marak berapi.

“Mm, tambah menggeramkan bila ramai yang belum daftar sebagai pemilih. Aku pun geram, Nis. Nama saja belajar di universiti, tapi tak ambil tahu dunia luar, tak kisah negara tergadai! Lebih baik orang-orang kampung di ceruk sawah nun yang lebih peka dengan semua ni.” Fitriah mematah-matahkan jari. Berderup-derap bunyinya.

“Memang betul tu, Fit. Orang Melayu ini hanya memikirkan kesenangan hidup, tidak fikir tentang hak Melayu, demokrasi, isu kemiskinan, pemimpin korup dan lain-lain… Ha, tu kata-kata seorang tokoh. Memang betul orang kita macam tu pun.” Pipi Anis Farha kembung mengunyah nasi. Terasa pijar pada lidah lantaran termamah cili padi yang tidak lumat.

Pelajar lalu-lalang di hadapan mereka. Kerusi dan meja di kafe tersebut sudah pun penuh terisi. Kala itu waktu makan tengah hari. Ramai pelajar yang memiliki waktu senggang antara kuliah akan pulang ke kolej kediaman untuk menyantap juadah tengah hari. Staf-staf kolej kediaman serta pihak luar juga ramai yang datang menjamu selera di situ. Mujur mereka tiba lebih awal. Tidak perlu beratur panjang di ruang yang sempit.

“Kita tak rasa kesempitan macam zaman penjajahan dulu. Jenuh orang-orang kita berjuang mempertahankan tanah air daripada cengkaman kuasa asing, nak merdekakan Tanah Melayu. Tok Janggut contohnya, berjuang sehingga syahid.” Anis Farha berhenti menyuap. Matanya dibutangkan memandang Fitriah yang mengunyah sambil mengais-ngais sayur kangkung di tepi pinggan. “Kenapa nak halau penjajah? Sebab mereka rasa cengkaman penjajah dalam segenap segi, dan kesannya selepas negara kita merdeka juga. Tengoklah, walaupun kita diiktiraf sebagai negara merdeka, tapi hakikatnya kita langsung tak lepas daripada belenggu penjajah. Sistem kita, hampir dalam segenap aspek bercorakkan acuan penjajah. Kita tak sedar penjajah melepaskan negara kita dengan meninggalkan pemimpin acuan mereka untuk memimpin kita pula.” Horlicks ais diteguk perlahan. Sejuk menikam ke dada.

“Ya, betul cakap kau. Orang kita zaman kolonial bangkit berjuang sebab ada sensitiviti, tak macam orang zaman sekarang. Tak rasa langsung hak dinafi, hidup rasa aman selamat, sebab tu mereka tunduk. Angguk saja macam belatuk selagi periuk nasi tak diketuk.” Fitriah menghela nafas, sebelum meneruskan, “Aku ada terbaca satu kajian. Orang di bandar lebih kurang sensitivitinya berbanding orang di kampung. Hairan juga aku kenapa macam tu. Padahal orang bandar lebih terdedah kepada maklumat dan kemodenan. Agaknya sebab orang di kampung lebih merasakan kesusahan dan terlatih dengan kesedaran.” Fitriah sudah menghabiskan nasi di pinggan. Tinggal tulang ikan terlentang. Sirap limau setengah gelas dihirup sehingga kering.

“Hmm… Entahlah. Paling menggeramkan bila ada yang berpendirian tidak mahu mengundi. Sebab apa ya? Nak kata tak faham agama, tapi alim sangat. Bila ditanya, kata tak mahu terlibat dalam politik. Masalahnya, ini tanggungjawab. Kewajipan. Senang cakap, fardu! Katakanlah negara berpindah tangan kepada pemerintah non-Muslim disebabkan satu undian kita itu, ha, jawablah nanti bila Tuhan tanya!” Anis Farha menggetap-getap bibir.

“Itulah. Ramai orang macam tu. Dalam bab lain, dia nombor satu. Cakap berdentum-dentam, pandai keluarkan hujah. Tapi bila bab politik ni walaupun sekadar mengundi, langsung dia tak faham. Tak mahu mengundi atas alasan dangkal macam tu, memang dia belum faham Islam betul-betullah. Kalau dia faham Islam tu meliputi semua aspek, hatta politik, dia akan sedar kewajipan mengundi. Tak tahulah pula kalau-kalau dia sedang mengkaji parti mana yang betul dan salah, takut mengambil risiko tersalah undi. Itu wallahu a’lam.” Fitriah bangun, diikuti Anis Farha. Mereka bersama-sama menuju ke singki dan membasuh tangan yang comot.

Anis Farha singgah sebentar di cyber café Perumahan Pantai Permai. Bas Universiti Malaya yang dinaiki berhenti di hadapan perumahan tersebut. Hajat di hati mahu mengemaskini blog dan menyemak kantung e-mel. Sudah beberapa minggu tidak dijengah.
Memilih PC nombor 20, Anis Farha klik pada pelayar Mozilla Firefox. Kantung e-mel dibuka. Ada 20 e-mel baru, termasuk e-mel sarat dan berantai dari Yahoo Groups. Difikir tidak bermanfaat seperti peluang niaga dan maklumat remeh-temeh berunsur jenaka, Anis Farha memilih untuk dibakulsampahkan sahaja. ‘Buat semak inbox,’ rungutnya di dalam hati. Anak mata tiba-tiba tertancap pada nama pengirim e-mel— ‘Busa Ombak’ dengan subject ‘Pohon cempedak di luar pagar…’ Aneh. Jari telunjuk pantas klik pada subject untuk membaca lebih rinci.

“Salam sejahtera,

Membaca lewat puisi saudari di dada rasmi akhbar tempatan menyentuh nurani untuk tadah mempelajari; bisakah saya, seorang manusia yang sedang belajar mengenal erti dunia dan segala isinya, saudari gelarkan sebagai ‘murid’? Kenalkan saya dengan ‘dunia’ itu, bumi tempat saudari berpijak. Hajat di hati dengan semangat untuk menjejak.

-Busa Ombak.”

Dagu ditongkat dengan telapak tangan. ‘E-mel sesatkah ini? Tapi memang ada puisiku tersiar. Apa nak hairan dengan itu? Nak jadikan dia sebagai ‘murid’? Ayat sudah puitis bukan main, nak ajar apa lagi? Nak mengurat?” Anis Farha berteka-teki sendiri. Dia menjungkit bahu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s