secebis Diari Pagi

10 September 2009,

Sudah lama tidak menulis di sini. Tumpuan lebih banyak mengarah kepada longgokan tugasan yang tidak akan bernoktah selagi mana kuliah tidak berakhir. Letih, kusut, serabut dan kecamuk di hati sering sangat meraja dalam diri. Semakin hari menginjak menuju lebaran, semakin aku berhati kecut. Libang-libu.

Hakikatnya, agak banyak waktu yang aku peruntukkan untuk berkarya pada semester ini, di Kuala Lumpur (kerana aku jarang dapat menghasilkan karya dalam resah kecamuk Kuala Lumpur). Aku tidak peduli sama ada karya itu tersiar di media apa tidak, asalkan aku tetap terus menulis. Mengasah mata pena biar lebih tajam. Kelak, akan lebih lancar berkarya. Tetapi entah kenapa, sejak akhir-akhir ini, aku kian menjadi pelupa. Asyik menulis sehingga lupakan tugasan yang perlu dihantar – sekalipun tugasan ringkas. Mujur aku punyai teman yang baik. Terpaksalah aku menjadi ‘budak jahat’. Aduhai…!

Lebaran kian hampir. Kad raya belum sempat kubeli. Terkilan. Seringnya dahulu, tatkala masuk sahaja bulan puasa, aku sudah mengepos kad raya buat ayahanda dan bonda di kampung, juga buat teman-teman, terutamanya dengan teman yang semakin bertambah, aku jadi teruja mahu kirim tanda ingatan. Malang, kesempatan itu tidak ada pada kali ini. Rindu untuk melorek kata-kata di atas kad raya yang putih bersih. Ah, rindu! Kad raya elektronik bukankah ada? Ah, aku inikan penggemar tradisi dahulu kala. Bagiku, sesuatu yang tidak dapat disentuh, dipegang dan dibelek-belek itu, kurang menimbulkan rasa. Tiada usaha yang terpamer di situ.

Sudah. Tidak mahu mengoceh seorang diri. Pamit.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s