Diari Ramadan Gadis Ungu



10 September 2009,

Sebaik usai kelas tutorial jam 5 petang, aku dan teman baikku menghala ke surau. Bersantai-santai dan berehat seketika sementara menanti waktu berbuka. Iftar jama’ie bersama-sama rakan Muslimat Sarjana Muda Pendidikan Islam (SMPI), major Pengajian Islam (PI). Mungkin buat kali terakhir, lantaran Ramadan tahun hadapan, kami akan memandu layar haluan sendiri-sendiri.



Jam 6.30 petang, kami semua yang berada di surau bersiap-siap untuk ke Blok C (Akademi Pengajian Islam). Makanan yang telah ditempah baru tiba dengan sebuah kereta milik keluarga rakan sekursusku (kerana makanan ditempah dengan catering milik keluarganya). Sambil tolong mengangkat makanan, kami memasuki bangunan Blok C. Rakan-rakan sudah ramai. Sekitar 20 lebih, atau mungkin menghampiri angka 30. Riang rasa hati dalam suasana begini. Pasti akan menjadi satu memori indah yang akan sering kurindui kelak.

Tikar dibentang, dan kami bersila di atasnya. Menjadi bulatan lonjong. Mendengar tazkirah ringkas yang juga disampaikan oleh rakan sekursus, mengenai Lailatul Qadar. Isinya, carilah Lailatul Qadar pada malam-malam ganjil di sepuluh terakhir Ramadan. Dan untuk mencari malam al-Qadar itu, kita juga harus berusaha dengan berdoa.

Sambil menadah telinga, makanan diedarkan. Masing-masing mendapat satu plastik rona merah jambu berisi dua polisterin besar dan kecil yang mengandungi kuih-muih dan nasi… nasi apa ya? Tomato? Ya, serasaku nasi tomato. Kecur liur meskipun hanya melihat plastik luarnya sahaja. Ada teman yang rajin menjual kerepek sempena hari lebaran turut menyumbang kerepek untuk dirasa, sambil mempromosi lagi kerepeknya. Ada juga buah limau sebagai pencuci mulut (Wah, berbuka juga ada pencuci mulut!)

Waktu berbuka hampir tiba. Kurma diedarkan. Minuman oren juga. Ada yang sempat bercanda, bertanya; ada sesiapa lagi yang mahu kahwin? Dan gelak tawa berderai. Usik-mengusik, cucuk-mencucuk dan geletek-menggeletek. Aduhai, indahnya saat ini!

Menyedari waktu berbuka telah sedikit terlajak, maka lekas-lekas kami menggesa supaya dibacakan doa. Amin… dan kami berbuka bersama-sama. Ada seorang, dua yang tidak menyertai, leka merakam gambar, katanya; ABC. Aku terpinga-pinga. Apakah itu ABC? Jawab seorang teman: Allah Bagi Cuti! Aku tertawa lucu.

Sambil makan, sambil bergambar. Kenangan yang sukar untuk diulang semula setelah masing-masing membawa diri. Semester hadapan juga tidak menjanjikan kami untuk kerap bersua begini, memandangkan jam kredit hanya berbaki sedikit. Aku sendiri akan melengkapkan baki 9 jam kredit atau 3 subjek sahaja.

Sedar tidak sedar, aku kian hampir meninggalkan universiti tercinta ini. Juga meninggalkan episod suka duka bersama teman-teman di segenap sudut dan ruang Universiti Malaya, khasnya Akademi Pengajian Islam dan Fakulti Pendidikan.

Akan berpeluangkah aku untuk menjejakkan kaki ke universiti ini lagi, dengan ‘status’ yang lain?




Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s