Sebuah Imbasan

Kini, sudah hampir 7 tahun aku bergelar guru secara rasmi. Dan, selama 7 tahun itu, aku telah diberi kesempatan untuk mengajar di tiga buah sekolah. Seharusnya aku bersyukur dengan pengalaman yang diberi rasa oleh Allah kepadaku itu, kerana susunannya sangat cantik, tertib dan penuh hikmah, meski pada mulanya, aku dihimpit malah dihempap beban rasa dan jiwa yang begitu menekan.

Rupa-rupanya benarlah seperti firman-Nya: “إن مع العسر يسرا”

Maksudnya: Sesungguhnya setiap kesukaran itu disertakan kemudahan.

Kesukaran yang kutempuhi pada awalnya, terutama pada tahun-tahun awal dipostingkan, hikmahnya adalah sebuah tarbiah jiwa dan kekuatan dalaman pada seorang aku yang mungkin, lembut, lembik dan benyai. Beberapa lama masa terpaksa kuambil untuk menyesuaikan diri dalam persekitaran menekan, sekurang-kurangnya enam bulan pertama. Akhirnya, dengan suasana penuh kekerasan itu, aku sendiri menjadi ‘keras’ di sebalik kelembutan. Hingga aku cukup persediaan dan kekuatan untuk bersendiri dipostingkan ke sekolah kedua yang tidak pernah kuangankan; mendidik pelajar yang majoriti lelaki, bermasalah sosial, kaki pukul, kaki ganja, geng kongsi gelap, dan selainnya.

Di sini, alhamdulillah, aku telah dikuatkan Allah untuk lebih bertahan, malah sangat ‘menikmati’ pengajaranku di samping menjalinkan hubungan baik bersama pelajar-pelajar, bagaimana bermasalah pun mereka. Di sinilah juga, sehingga kini, aku tidak akan pernah lupa pelajar-pelajar yang sekalipun bermasalah, mereka sanggup menadah telinga mendengar bebelan dan nasihatku, asalkan aku. Bagaimana tajamnya kata-kataku, mereka rela menerimanya, asalkan aku. Buktinya, mereka akan sering mengunjungiku di bilik guru jika tiada guru memasuki kelas mereka, sekalipun mereka berisiko dimarahi guru disiplin, ataupun dicekak rambut kerana tidak memenuhi syarat pemotongan rambut nombor 2. Antara pelajar-pelajar itu adalah Mohd Nur Iman dan Muhammad Asraf (Angah), yang hanya kukenal mereka dan rapat denganku setelah aku menjadi guru kelas mereka tidak sampai pun setahun, ketika mereka di tingkatan 3 Murni.

Setiap pertemuan, aku akan menasihati mereka tentang solat dan puasa. Setiap kali. Dan mereka sanggup mendengarnya, asalkan aku. Jadi, bagaimana tidak aku mengingati mereka.

Akhirnya kini, aku sudah berada di Kedah, di sebuah sekolah harian berprestij. Sekolah ini langsung tidak memerlukan aku menjerit seperti askar, kecuali saat hendak melawan suara hujan yang lebat dan keras. Disuruh A, A lah yang akan mereka lakukan. Konsep yang diterapkan di sini adalah سمعنا وأطعنا. Di sini juga, aku tidak pernah sekali pun mendengar pelajar mempermainkan perwatakanku yang ‘comel’. Sekalipun tidak. Syukurlah.

Di negeriku ini, aku lebih sibuk, tetapi lebih tenang dan bahagia. Kerana di samping kesibukan itu, aku mendapat ‘tarbiah’ secara tidak langsung daripada Allah untuk membetulkan diri sedikit sebanyak, di samping membetulkan pelajar.

Inilah hidup. Sebuah proses belajar yang panjang. Sekian.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s